Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Perbedaan Super WiFi Kominfo dengan WiFi Biasa

Perbedaan Super WiFi Kominfo dengan WiFi Biasa

Arunapasman.com - Sebagai sebuah solusi untuk akses internet di daerah terluar atau tertinggal, kini Kemenkominfo melalui (BAKTI) Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi sedang menguji teknologi Super Wifi untuk menjadi solusi akses internet.

Tentu kita tau permasalahan daerah tertinggal terdepan dan terluar bukanlah hal yang mudah, karena itu teknologi Super Wifi untuk saat ini menjadi sebuah harapan untuk memberikan koneksi internet ke seluruh pelosok nusantara.

Secara teknis maksud dari Teknologi Super Wifi adalah teknologi Wifi yang mempunyai jangkauan lebih luas daripada teknologi wifi biasa atau rumahan yang sekarang banyak digunakan.

Perbedaan Super WiFi Kominfo dengan WiFi Biasa


Pada dasarnya Teknologi Super WiFi sama saja dengan teknologi WiFi biasa yang perbedaannya hanya pada daya jangkauan yang lebih luas, sehingga nantinya bisa diaplikasikan pada kantor-kantor pemerintah di setiap wilayah sehingga menjangkau beberapa desa atau wilayah. 

Baca juga : Perbedaan Jaringan 5G dan WiFi 5G

Berdasarkan uji coba BAKTI Super WiFi ini di klaim bisa menjangkau hingga 500 meter lebih jika tidak ada pembatas atau halangan dari perangkat ke Access Poin.

Jika dibandingkan dengan WiFi konvensional atau wifi biasa hanya bisa menjangkau sekitar 50 meter atau dengan ukuran 2-3 rumah saja, maka jika dengan Super Wifi bisa lebih dari 10x nya.

Dengan kemampuan Super Wifi yang seperti ini tentu bisa menjadi sebuah alternatif untuk teknologi akses internet di daerah tertinggal, dan juga teknologi Super Wifi dapat menjangkau daerah permukiman dengan jarak minimal 300 meter dari titik tower pemancar sinyal.

Pada sisi pengguna atau yang perangkat yang mengakses sinyal WiFi secara bersamaan, Super Wifi juga memiliki jumlah kapasitas pengguna yang lebih banyak daripada Wifi Biasa.

Frekuensi yang digunakan pada Super WiFI yaitu unlicensed band di spektrum 2,4 GHz yang seperti kita tau memiliki jangkauan lebih jauh daripada Wifi rumahan yang sekarang sudah banyak menggunakan 5Ghz.

Penerapan Super WiFi Kominfo


Ketika pembahasan ini ditulis, Pemerintah sudah mulai membangun proyek Super Wifi di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (NTT) sebagai daerah yang dianggap sangat tepat untuk uji coba teknologi ini sehingga mampu meningkatkan produktifitas dan ekonomi digital.

Berdasarkan keterangan dari Menteri Komunikasi dan Informatika yaitu Johnny G. Plate, Proyek Super WiFi mendapat pendanaan dari Universal Service Obligation (USO) yang kabarnya nanti akses internet Super Wifi bisa diakses secara gratis.

Jadi untuk saat ini kita masih harus menunggu seperti apa nantinya Super WiFi Kominfo ini jika sudah bisa diterapkan pada seluruh daerah tertinggal di Indonesia, dengan adanya teknologi Super WIfi semoga Indonesia bisa lekas mencapai kemerdekaan Internet.